Pengumuman

Mulai esok (11 Julai 17) blog ini tidak akan diupdate Oleh kerana blog ini dan blog yang satu lagi mengandungi bahan yang sama, saya rasa adalah wajar untuk menghidupkan satu blog sahaja iaitu mountdweller88 untuk dilayari dengan mudah tanpa gangguan insya Allah Saudara/saudari persilakan ke - mountdweller88.blogspot.com

Saturday, December 27, 2008

Cuti Jap



MOUNTDWELLER AKAN TURUN DARI GUNUNG
KE BANDAR
UNTUK MAKAN ANGIN DALAM SEMINGGU

Monday, December 22, 2008

Dajal Yang Tidak Pernah Diam

Petikan Malaysiakini:

DAP membantah hasrat PAS untuk menjalankan hudud sekiranya berjaya menguasai kerajaan persekutuan seperti ditegaskan naib presidennya Datuk Husam Musa.

"Hukum hudud bukan dasar Pakatan Rakyat dan tiba giliran Husam menjelaskan apa yang dimaksudkannya," kata tokoh popular parti Lim Kit Siang hari ini.

Beliau mengulas kenyataan ahli politik Kelantan itu sewaktu berdebat dengan Naib Ketua Pemuda Umno, Khairy Jamaluddin seperti dilaporkan semalam.

"Jika gagal dijelaskan, kenyataan Husam boleh menimbulkan rasa tidak senang, serba salah dan bantahan bukan sahaja di kalangan 11 peratus pengundi Cina di pilihanraya kecil Kuala Terengganu, tetapi juga kepada semua pengundi di seluruh Malaysia," kata Lim lagi.

DAP, tambahnya dalam satu kenyataan, terus dengan pendiriannya untuk mempertahankan wajah sekular bangsa dan negara Malaysia seperti dipersetujui dalam kontrak sosial oleh pengasas kemerdekaan negara 51 tahun lalu.

lim guan eng and penangSetiausaha agungnya Lim Guan Eng berkata pelaksanaan hukum hudud tidak termasuk dalam manifesto Pakatan Rakyat pada pilihanraya umum, Mac lepas.

"DAP tidak bersetuju an membantah cadangan itu," katanya hari ini, lapor Bernama.

Ketua menteri Pulau Pinang berkata beliau akan menghubungi ketua pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim untuk mendapatkan penjelasan berhubung perkara itu.

Husam dilaporkan berkata PAS tidak pernah melupakan dasar perjuangannya untuk menegakkan pemerintahan Islam di negara ini termasuk melaksanakan hukum hudud.

Pengerusi perhubungan PKR Pulau Pinang Datuk Zahrain Mohamed Hashim pula berkata jika PAS ingin melaksanakan hudud, ia perlu merujuk pandangan Pakatan Rakyat.

"PAS perlu merujuk kepada semua parti komponen yang berada di bawah Pakatan Rakyat.

"Tak eloklah sekiranya mereka membuat keputusan sendiri," beliau dipetik sebagai berkata.

Tambahnya, kenyataan Husam itu berkemungkinan hanya pendapat peribadi beliau dan bukannya pendirian PAS.

Sunday, December 21, 2008

Along, Adik Dulu-Dulu

Salam buat semua. Saya teringatkan permintaan saudara cyber saya Puan empunya blog melayuangkat untuk saya uploadkan gambar-gambar di permulaan penglibatan Along dan Adik di dalam rekreasi semasa kecil.


Adik 5 tahun dan Along 7 tahun di puncak Gunung Tebu.
Ini adalah pendakian pertama mereka. Bergambar waktu pagi baru
bangun dari tidur.
Di kiri hadapan : Adik, Along.
Di kiri belakang : Musakinah sepupu mereka dan Mamanya.


Along di kiri barisan belakang, saya dan Tuan Saharizam
di Wall Climbing site semasa pertandingan mendaki
semasa umur 15 tahun


Adik dan Along di atas boat ke Taman Negara Kuala Tahan
14 dan 16 tahun


Papa di Gua Lahad, Gunung Stong. Baju putih berdiri Cikgu Nazri
dan duduk Dr. Freeda Woon

Pulau Batu Puteh

Salam kepada semua.

Ini adalah apa yang dilaporkan oleh Straits Times Singapura yang saya copy and paste dari blog KERAJAAN RAKYAT. Saudara/Saudari nilailah sendiri.


SINGAPORE, Dec 20 - Most of the documents used by Malaysia to make its case on Pulau Batu Putih at the International Court of Justice were produced by Singapore.

This startling allegation was made by the republic’s Chief Justice Chan Sek Keong and turns on its head the assertion by Malaysia’s Foreign Ministry that its officials scoured the world for evidence to back its claim that it had ownership over the outcrop of rocks off Johor.

Chan made this revelation at the launch of the book Pedra Branca: The Road To The World Court.

He was quoted by the Straits Times as saying: “I am not sure whether the International Court of Justice realised that most of the documents used by Malaysia in her arguments against Singapore were produced by us.

“So, you can imagine our deep disappointment when it was alleged that Singapore had withheld from the court a letter which Malaysia believed would damage our case.”

He added: “The truth is that we had gone round the world looking for it for some 30 years without success.” (See also “Pedra Branca: Behind the scenes”) –STS

Singapura berusaha selama 30 tahun dan berhasil. Menteri kita bersandiwara bertahun-tahun dan membazir.

Thursday, December 18, 2008

Tatacara Berdakwah

Assalamu alaikum wbt. semua sahabat cyber dan sahabat di luar sana yang mungkin mengenali diri saya yang cetek ilmu ini. Namun begitu pada sempena malam jumaat ini izinkan saya menjadi "Tok Guru" yang tidak mempunyai tauliah dari manusia.

Entry ini saya tujukan kepada sesiapa yang ingin sangat berdakwah dan bertabligh. Tatacara dan kaedah berhemah serta bijaksana telah Allah ajarkan kepada semua umat muslim seperti mana di bawah. Saya mohon ampun dan maaf sekiranya apa yang saya perturunkan ini tidak menepati kehendak anda wahai Pendakwah.

Apa pun yang kita buat hendaklah bersederhana, itu adalah Nas. Janganlah kita terlalu ghairah sehingga melangkaui kehendakNya. Kalau kita melebihi Sunnah adalah bida'ah tapi kalau kita melampaui firman Allah dipanggil apa ye?

Renung-renungkanlah!







Wallahu Aklam.....

Wednesday, December 17, 2008

AKU BUKAN MUSUH HARTA

Saya copy puisi dari ilham bekas Mufti Negeri Perlis Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin dari blog kerajaan rakyat saudara saya. Izin saya wahai saudaraku Mohd. Sofi

Cuba kita sama-sama baca dan renungkan bersama di manakah silapnya sehingga digam oleh RTM. Renunglah dengan minda yang tidak memihak dan menuduh. Apakah pandangan teman-teman blogger sekalian.

Bagi saya ianya dakwah yang mengujakan naluri bersih di dalam diri kita supaya tidak memandang harta. Apatah lagi melalui cara dan jalan yang tidak di redhoi.


Tuesday, December 16, 2008

Ini petikan dari blog PakKaramu. Tapi saya paparkan terjemahan secara terus. "Izinkan saya Pak" Blog PakKaramu menceritakan asal usul manusia dan nama-nama dari peringkat ke peringkat. Amat berilmu.. Terima kasih Pak.


Di dalam Al Quran Allah berfirman yang bermaksud:

" Tuhan jadikan kamu dari diri yang satu, Dia jadikan kamu berpasangan supaya kamu berasa aman, ketika ia di sentuh maka mengandunglah ia, satu kandungan yang rengan, apabila kandungan telah berat, kedua-duanya berdo'a kepada Tuhan " (Al A'araf 187)


Dengan besar hati saya alu-alukan teman yang selalu mengemukakan perbahasan di blog Wak Jono



Sunday, December 14, 2008

Kampung Tradisional Di tengah Rimba

Saya nak ceritakan macam mana syaitan menggoyahkan pendirian dan iman kita. Perkara ini berlaku bukan kepada saya tetapi adik angkat saya. Walau disifatkan adik, dia hanya 4 bulan lebih muda dari saya. Saya, dia dan enam orang lagi rakan di dalam Persatuan Mendaki Kelantan cuba meneroka trek dari Gunung Tahan melalui Pekan Merapoh ke Kuala Koh, Taman Negara di sebelah Kelantan.

Di hari kedua kami bertolak dari Kem Kol pada paginya dan waktu itu sudah hampir maghrib. Adik angkat saya berada bersama group di hadapan saya dengan 2 orang lagi rakan. Saya dan seorang rakan terpaksa memapah salah seorang anggota kumpulan yang cedera agak teruk di kaki. Saya memapah dan seorang rakan lain terpaksa memikul 2 hoversack, satu yang sendiri punya dan satu lagi kepunyaan kawan yang cedera itu.

Disebabkan saya bertiga ini perlahan kerana terpaksa memapah, saya suruh adik angkat saya dan dua rakan jalan dulu, jangan tunggu kerana akan membazirkan masa. Rakan yang 2 orang lagi terdahulu sudah jauh ke hadapan. Kami berjanji akan bermalam di Kem 2490 sekarang dikenali dengan Kem Mengkuang.

Sekarang hari sudah gelap dan terpaksa menggunakan lampu suluh. Sedang saya asyik berjalan dan mengelamun tiba-tiba kawan yang bawa hoversack tadi berhenti dan berkata " Eh.. Din, kenapa trek tiba-tiba ditutupi dengan pokok rotan yang padat dan berduri?, pelik ni!" Memang saya dapati kawasan yang sepatutnya trek dipenuhi pokok rotan yang padat dan mustahil boleh bolos. Tempat itu saya jangkakan sejam perjalanan biasa dari Kem 2490. Saya kata "Ok, kita rehat dan tunggu". Saya terpaksa tenangkan kawan yang membawa hoversack yang mula nampak cemas. Seorang lagi sakit, dah tidak paduli apa-apa pun.

Selepas lebih kurang setengah jam, saya bangun dan menyuluh trek, masih hutan rotan!. Saya pun berkata dengan kuat "Ok, kalau kau tak nak buka, aku akan tidur di sini. Kalau kau rajin sangat nak jaga kami, kau tunggulah sampai pagi esok. Aku nak tidur" Saya berpura-pura minta kawan saya tadi bersiap untuk masak. Saya berkata selepas makan kita tidur saja di sini. Tidak sampai pun 20 minit saya bangun dan menyuluh trek kembali dan saya dapati trek sudah nampak dengan jelasnya. Kami meneruskan perjalanan dan lebih kurang 1 1/2 jam berjalan, kami tiba di Kem 2490 di mana semua anggota telah berada di situ. Kami memasak, solat dan makan malam.

Selepas solat adik angkat saya bercerita yang dia dan dua rakan, selepas meninggalkan saya di satu lereng bukit dia telah masuk ke satu kampung tradisional Melayu melalui pintu pagar di bahagian belakang. Kampung itu di pagari dengan pagar dari kayu dan berpintu. Dia masuk dan berjalan melalui celah-celah rumah orang dan keluar ikut pintu pagar di bahagian hadapan kampung itu. Dia tahu pintu itu pintu hadapan sebab semua tangga rumah menghadap ke arah pintu yang dia keluar. Katanya rumah-rumah di situ dari papan dan beratapkan daun tetapi tidak berjumpa dengan seorang pun penghuninya. Sunyi sepi saja. Keadaannya tersusun dengan cantik dan teratur. Tidak lama selepas melewati kampung itu dia dan kawan-kawan sampai di Kem 2490 di mana dua orang rakan yang terdahulu sudah menanti dengan kopi panas. Sebenarnya tempat yang dikatakan perkempungan itu adalah tempat di mana saya tersekat oleh pokok-pokok rotan yang tebal tadi.

Diringkaskan cerita, selang beberapa bulan selepas kami balik adik angkat saya tadi jatuh pengsan ketika sedang membaiki basikal anaknya. Di bawa ke HUSM Kubang Kerian. Setalah di scan dan dilakukan pemeriksaan lanjut, dia didapati menghidap barah otak. Dari situ dia mula goyang dengan mengatakan dia sakit kerana memasuki kampung di gunung itu tanpa izin. Sakit dia disebabkan orang halus dan sebagainya. Puas saya pujuknya dengan mengatakan semuanya adalah ujian dan taqdir Allah yang perlu kita redhoi. Tapi susah dia nak terima penjelasan saya.

Akhirnya alhamdulillah, selepas membuat pembedahan di Hospital Ampang Puteri, dia kembali ok. Cuma anggota di sebelah kanannya separuh lumpuh tapi masih boleh drive. Apabila dia balik dari Ampang Puteri dia mula putus asa dan mengatakan Allah tidak memakbulkan doanya. Iserinya juga tersiksa kerana dia telah berubah sikap jadi pemarah dan serba tidak kena. Anak-anaknya pun tertekan sehingga anak keduanya saya bawa balik dan bela di rumah saya.

Pada satu malam, saya kerumahnya. Hanya dia dan isterinya saja ada di rumah. Selepas minum saya panggil dia dan saya mulakan kaunseling. Saya ceritakan berkenaan Allah dan Rasul. Rahmat dan Nikmat. Taqdir dan Iman. Akhirnya dia menangis sedar. Selepas itu alhamdulillah sikapnya berubah dan lebih rajin berdoa dan tidak lama selepas itu dia menunaikan haji bersama isteri.

Itulah salah satu cara syaitan memperdayakan kita dengan menggoyahkan keyakinan kita kepada Allah dan menyalahkan taqdir serta Allah tidak adil. Kita senang terjerat rupanya!.

Thursday, December 11, 2008

Di Telan Pusaran Air

ENTRY INI SAYA AKAN BUKA BUAT SEKETIKA UNTUK APA-APA PERTANYAAN

Saya suka imbas kembali bahaya-bahaya dan kesukaran yang saya tempuhi sepanjang saya terlibat dengan aktiviti outdoor untuk dijadikan panduan oleh orang lain yang baru menceburi bidang ini. Begitu juga di n3-n3 yang lepas, semuanya dengan niat memberikan panduan bukannya nak bangga diri dengan apa yang telah saya tempuhi dan alami.

Semasa saya melakukan aktiviti Tubing/Rakit Tiub bersama Team Rekreasi Jabatan saya dengan kerjasama KESEDAR dari Kuala Betis ke Kanpung Setar, Gua Musang kami terpaksa meredah dan melepasi 15 buah jeram yang agak mencabar. Kami mengambil masa 3 hari 2 malam untuk sampai ke Kampung Setar.

Salah satu di antara jeram yang besar dan mencabar ialah Jeram Mayat. Jeram ini agak besar dan jauh lebih kurang 500 meter dari permulaan jeram sehingga ke air tenang. Di sini kami lakukan satu lagi kerja gila. Kami bersepakat untuk berenang melepasi jeram ini yang dipenuhi batu-batu dan air yang cukup deras. Hanya seorang peserta sahaja akan berada di atas rakit untuk membawa rakit turun melepasi jeram, yang lain mesti melepasi jeram ini dengan berenang.

Dengar cerita orang kampung, di jeram ini ada ikan jenis Tapah yang besar. Pada satu masa sebuah rakit buluh dimuatkan dengan Buah Labu oleh orang ulu untuk dijual telah pecah di sini kerana hentaman batu. Bertaburanlah buah labu yang besar-basar dihanyutkan air jeram ini. Pada masa itulah timbul Ikan Tapah yang besar menelan labu-labu yang hanyut itu satu persatu seperti ikan di dalam aquarium menelan makan yang ditabur tuanya.

Kami terjun dari rakit dan mula berenang untuk melepasi jeram. Di satu peringkat yang airnya cukup deras, saya dihentam air percikan yang kuat ke muka bertalu-talu menyukarkan untuk bernafas dan melihat, tapi tetap saya gagahi juga sebab memang mustahil untuk berpatah balik. Di hadapan, saya nampak satu bungkah batu yang besar timbul di permukaan air dan saya cuba berpaut pada batu untuk menghilangkan letih dan melegakan pernafasan.

Saya gagal untuk capai batu itu dan dihanyutkan dengan laju ke arah pusaran air di belakang batu tersebut. Saya gagal untuk melarikan diri dari pusaran yang berpusar kuat. Saya pasrah, ikut saja bila pusaran itu memutarkan badan saya. Kita tidak boleh lawan pusaran air. Kita pasti tidak akan berjaya dan akan meletihkan dan membawa kepada lemas. Tiga kali badan saya berpusing, tiba-tiba saya disedut ke dalam pusat pusaran. Saya tahan nafas, ikut saja ditelan dan tunggu. Agak jauh juga saya disedut ke dasar. Lama juga di dalam berpusing dan ditarik ke bawah permukaan air.Tiba-tiba saya rasa badan saya ditolak ke atas dan saya timbul di permukaan. Pada masa itulah saya ambil peluang dengan pantas berenang melarikan diri dari ruangan pusaran itu. Alhamdulillah saya lepas dalam keletihan.

Kerana letih, saya tidak lagi berenang mengikut arah yang ditetapkan. Saya hanya rileks dan ikut saja dibawa arus. Tiba-tiba saya disedut pula oleh satu arus yang membawa saya ke satu teluk yang besar dengan airnya cukup dalam dan kehitaman. Dua kali saya cuba berenang keluar dari teluk itu, tapi gagal kerana arus di bawahnya kuat. Di saat itulah saya teringatkan ikan Tapah yang diceritakan oleh orang kampung sebelumnya. Saya pujuk hati " Fakhruddin, apa kau nak risaukan. Kalau dah memang takdir jadi makanan ikan, maka terimalah hakikatnya. Redalah demi taqdir Allah".

Sedang saya rileks dan berfikir begitu, saya cuba berenang sekali lagi untuk keluar dari situ. Alhamdulillah, kali ini saya berjaya dan terus berenang ke arah air tenang. Saya berenang ke satu pulau kecil di tengah-tengah sungai itu untuk berehat. Rakit-rakit yang di bawa turun juga akan menunggu di pulau itu. Setelah hilang penat kami meneruskan berakit ke destinasi akhir kami, Kampung Setar.

Sebenarnya ada dua cara untuk keluar dari pusaran air. Pertama jangan panik, tunggu sehingga kita ditolak keluar oleh air selepas disedut ke bawah pusaran. Kedua, sekiranya kita disedut agak terlalu dalam, kita hendaklah mencari ekor pusaran dan berenang melepasi pusaran itu dari ekornya iaitu dari bawah air. Kalau kita cuba melawan pusaran air. Pasti kita tidak akan berjaya, akan letih dan lemas.

Tuesday, December 9, 2008

Bangun Setelah Disembelih

Kali pertama dalam hidup saya melihat lembu korban selepas disembelih
bangun dengan mata yang terkebil-kebil dan cukup lambat untuk rebah dan mati.
Saya upload gambar-gambar kejadian sebabai memenuhi janji kepada
blogger Puan melayuangkat.

Satu pertanyaan timbul di benak saya, adakah ada di kalangan 7 orang kumpulan kami yang tidak ikhlas atau Allah mahu tunjukkan sesuatu?
Walau apa pun kita hendaklah bersangka baik dan hanya Allah yang maha tahu.


Sementara menunggu kesemua 7 orang ahli kumpulan tiba


Lembu ini nampak gelisah dan agak liar


Saya cuba tenterankan lembu ini




Bangun selepas disembelih dan memakan masa yang lama sebelum mati


Semasa melapah kulit


Kaum ibu membahagikan daging kepada 7 bahagian

Sunday, December 7, 2008

Kenangan Lalu


Along abseiling semasa umur 8 tahun


Adik abseiling di Kem Rehlah


Adik di Jelawang Jungle


Along 9 tahun dan Adik 7 tahun di Puncak Bukit Keluang


Along 8 tahun di Gunung Ayam





Papanya trekking ke Gunung Ayam


Along dan Adik di Kampung Mat Daleng, Ulu Tembeling


Along dan Adik di Puncak Gunung Angsi

Along dan Adik bersama Team Everest


Along dan Adik di Ulu Bendul


Bersama Persatuan Mendaki Kelantan di Kuala Tembeling


Papanya trekking ke Gunung Rabung


Dalam boat ke Hutan Belum


Berakit dari Dabong ke Kota Bharu


Kali pertama ke Gunung Tahan tahun 1990

Saturday, December 6, 2008

SALAM AIDIL ADHA



SERTA
SELAMAT MENJALANI IBADAH KORBAN
SEMUGA BERTAMBAH BERKAT

Friday, December 5, 2008

Trekking Berteman

Ini saya saja nak bercerita. Sesiapa yang nak percaya, percayalah. Kalau tak percaya pun, itu hak masing-masing yang perlu kita hormati.

Suatu senja selepas maghrib di Gua Lahat, Gunung Stong. Saya terpaksa turun berseorangan ke Kampung Jelawang untuk mengambil keperluan dan terpaksa juga naik semula ke Gua Lahat pada malam itu juga. Di pendekkan cerita bila tiba di bawah, selesaikan apa yang patut, saya ambil kesempatan untuk isi perut dengan mee goreng di sebuah warung. Selesai makan saya mula mendaki untuk naik ke gua. Pendakian mengambil masa 3 ke 31/2 jam untuk sampai ke Gua Lahat. Saya mula mendaki pada 9.30 malam berseorangan.

Semasa mendaki saya terasa sunyi dan bersungut sendirian "Tak ada ke sesiapa nak escort aku naik ni, boring betul" Dalam itu pun saya terus berjalan. Semasa berjalan saya merasakan ada sesuatu yang kekadang beriringan dan kadang kala pula mengekori di belakang saya. Saya berkata " Hei! aku sebenarnya tidak perlukan teman, Yang Maha Agung sudah temankan aku". "Tapi kalau kau ikut aku di atas kehendak Allah, aku terima kau dan sekiranya saja-saja kau nak ikut aku, aku tidak menerima kau".

Saya terus berjalan tetapi makhluk itu terus juga ikut. Saya kata "Ok tak apa, kalau itulah kehendak Allah, kau ikutlah" Saya terus juga berjalan tetapi kesunyian tidak terasa lagi. Yang lebih menghairankan saya, tak sampai 3 jam saya sudah tiba di gua. Cukup laju perjalanan saya. Siapa dan apa sebenarnya yang menemani saya, saya tidak tahu. Selepas peristiwa itu saya perasan setiap kali saya mendaki, bila bersendirian saya perasan "dia" ada.

Satu masa yang lain saya hampir terjatuh dari satu batu yang agak tinggi. Sewajarnya saya sudah jatuh sebab sebelah kaki telah tergelincir dan beban yang saya pikul pula hampir 20kg. Tangan saya memang tidak dapat berpaut pada apa-apa pun sebab di atas batu mana ada pokok atau dahan. Ketika keadaan terhuyung hayang itu, saya rasakan ada sesuatu menolak saya berdiri tegak semula di atas batu. Alhamdulillah, saya selamat.

Di masa yang lain pula saya mencuba freehand climbing (tanpa tali) di satu dinding batu semula jadi di Pantai Bukit Keluang. Dinding itu sebenarnya terjadi akibat bukit yang dihakis ombak. Tinggi dinding batu ini lebih kurang 150 ke 200 kaki. Saya panjat bersendirian dan Mat, seorang kawan rapat saya tunggu di bawah. Bila tiba pada ketinggian lebih kurang tahap 100 kaki tiba-tiba batu yang saya pegang relai (loose) dan menjadi lembut. Jadi tidak ada tempat yang keras dan kuat untuk saya berpaut. Tempat yang saya jadikan foothold juga mula relai. Memang masalah. Nak turun tidak boleh, nak naik pun tidak boleh. Tapi alhamdulillah saya tidak panik. Saya rileks dengan bertempek pada dinding batu macam katak lembik. Mat sudah berlari mendapatkan tali dan mendaki ke puncak dari arak kaki bukit untuk hulurkan tali membantu saya. Orang ramai sudah mula berkumpul di bawah. Tengok saja, memang nak tolong tidak boleh.

Di dalam saya berfikir dan terkial-kial itu saya nampak satu akar sebesar ibu kaki keluar dari dinding batu agak 2 meter dari saya. Saya cuba bergerak secara perlahan-lahan dan cermat. Saya hentakkan hujung kasut ke dinding batu buat foothold baru dan berjaya. Sikit demi sikit saya bergerak dan akhirnya saya dapat capai akar tersebut dan saya selamat sampai ke puncak. Yang anihnya semasa saya tersangkut dan semasa mengesot itu, saya rasakan badan saya ringan dan stabil. Saya rasa sehingga kini, hanya saya yang berjaya panjat dinding batu itu tanpa menggunakan tali.

Pada masa yang lain pula semasa saya menuruni gunung dengan berlari. Pada satu kawasan curam saya gagal berhenti, terus menyusur laju. Tiba-tiba saya nampak ada balak sebesar 2 pemeluk yang tumbang membujur arah. Disebabkan gagal berhenti kerana mementum larian di tempat curam saya terus lompat ke atas batang balak sambil berlari. Saya tergelincir dan melambung jatuh ke atas balak dengan kuat. Bila terhempap ke atas balak, saya melambung lagi dan jatuh ke bawah. Dari atas balak ke tanah agak tinggi juga lebih kurang lapan kaki. Saya jatuh punggung dahulu dan terjelepuk di atas tanah yang berbatu.

Yang anihnya semasa jatuh dan melambung di atas balak dan melambung pula ke atas tanah dari aras yang tinggi saya rasa macam ada benda lembut yang menjadi alas di kedua-dua tempat saya jatuh. Saya bingkas dan teruskan perjalanan macam biasa. Bila tiba di tempat rehat, seketika Mat sampai. Dia kata semasa saya terjatuh tadi, dia di belakang saya dan nampak macam mana saya jatuh. Dia melopong sebab berdasarkan kelajuan saya berlari dan kuatnya impak saya jatuh dari aras setinggi itu, sepatutnya saya pengsan atau cedera. Tapi dia nampak saya bangun selamba saja dan meneruskan perjalanan.

Di Gunung Ledang, semasa trekking bersendirian juga saya ditemani. Banyak lagi peristiwa yang sepatutnya saya tidak akan selamat tetapi saya tetap selamat. Walau apa pun makhluk itu yang menemani saya tapi teman yang sebenar saya adalah Allah subhanahuwa taala.

Akhirnya apakah "benda" itu terjawab jua. Pada suatu masa saya ke rumah seorang teman yang mengamalkan Tarekat. Bila saya sampai dan berada di hadapannya selepas bersalam dia berkata "Eh, nak datang sini pun bawa escort juga?". Rupanya dia boleh nampak! Dari teman saya inilah baru saya tahu siapakah makhluk itu. Perkara ini hanya saudara Kerajaan Rakyat tahu!

Wallahu Aklam.

Thursday, December 4, 2008

Kanak-Kanak Hilang Lagi

Menyambung Lidah.




Assalammualaikum...dan Salam Sejahtera,

Saya memohon jasa baik anda semua, sekiranya terjumpa atau terserempak dengan kanak-kanak ini yang bernama Nur Khairunnisa Syahida, sila hubungi En. Rosli di talian 013-606 5757 atau e-mailkan ke nurshah_shanur@yahoo.com.sg / norliza_cni@yahoo.com secepat yang mungkin.

Anda juga boleh menghubungi balai polis yang berdekatan dengan tempat anda.
Kanak-kanak ini telah hilang selama 13 hari iaitu dari 14hb November 2008 yang lalu. Beliau dilihat kali terakhir memakai t-shirt berwarna hitam dan berseluar jeans berwarna biru. Pelbagai usaha telah dijalankan namun belum berhasil.

Tolong panjangkan berita dan gambar ini kepada semua kenalan anda.

Sekian, terima kasih.

n3 Seseorang Insan Tanpa Nama

Assalamu alaikum saudara dan saudari semua,

Saya telah diperkenalkan link di bawah oleh sdr. T.O.S yang tuan punya blog berkenaan telah mempersoalkan Selawat Syifah dan Salawat Tafrijiah adalah membawa syirik kepada Allah di atas maknanya dan selawat berkenaan juga bukan di ajar oleh Rasulallah bahkan adalah rekaan orang yang terdahulu.

Yang meragukan saya ialah:

Pertama : Kenapa si tuan blog tidak memperkenalkan dirinya, sedangkan blognya dikhaskan untuk menerangkan bab syirik dan menghalangnya dari dilakukan oleh ummah dengan sedaya mungkin. Bagi saya perkara ini adalah besar, sepatutnya beliau bertanggung jawab di atas pandangannya. Perkara-perkara begini adalah berkaitan dengan aqidah yang semangnya teras kepada individu itu Islam atau tidak.

Kedua: Berapa ramai dari kalangan Alim Ulamak sebelum kita yang mengamalkannya telah syirik termasuk Dr. Harun Din Alhafiz. Adakah semua ulamak tersebut tidak tahu atau tidak sedar yang ianya telah melakukan syirik? Adakah seorang Ulamak yang hafiz seperti Dr. Harun Din tidak faham bahasa Alqur'an dan Arab sehingga beliau sendiri mengamalkannya dan mengesyurkan kepada orang lain juga?

Saya mohon saudara-saudari yang lebih tahu supaya pergi ke link di bawah dan sila berikan komen. Saya juga sangat-sangat ingin tahu dan inginkan pandangan dan pendapat anda sekelian. Atau kalau perlu kita rujuk kepada Majlis Agama Islam/Pejabat Mufti.

Wassalam dan terima kasih saya ucapkan kepada semua.


http://bahaya-syirik.blogspot.com/2008/11/078-syiriknya-selawat-syifa-selawat.html

Alhamdulillah, selepas saya google berkenaan selawat ini saya jumpa jawapannya di link di bawah. Nak tahu lanjut silalah ke situ. Di situ ada penerangan oleh Dr. Harun Din Alhafiz.

http://www.darussyifa.org/PenjelasanSelawatSyifa.php

Wednesday, December 3, 2008

Selawat Syifah

Untuk bantu Jue dan sesiapa rasa mahukannya



Ertinya


“Ya Allah, berilah rahmat ke atas penghulu kami, Muhammad s.a.w. yang menyembuhkan hati-hati, penawarnya dan kesejahteraan badan, kesembuhan juga cahaya penglihatan dan berilah rahmat keberkatan dan kesejahteraan atas keluarga dan sahabatnya”

Tuesday, December 2, 2008

Saja-Saja Gambar


Kem Puncak Gunung Tahan

Pemandangan Jauh Kem Puncak Tahan


Bergambar di depan Gua Cha



Cuba skil di Kampung Asli


Redah Jeram di Sungai Nenggiri


Tercampak ke atas batu kerana tolakan arus


Di kawasan tenang di Sungai Nenggiri


Di Puncak Gunung Korbu


Berehat semasa mendaki


Di perkampungan Orang Asli di kaki Gunung Korbu


Di Rumah Tok Batin


Teroka Gua Harimau


Di Gua Cha


Puncak Gunung Ayam