Monday, June 5, 2017

‘Semua berlaku depan rumah’: Cerita rakyat Malaysia detik serangan di London Bridge

Serangan London: ‘Semua berlaku depan rumah’
WARTAWAN SINAR HARIAN 4 JUN 2017
SHAH ALAM - Seorang penuntut Malaysia di London menceritakan detik mencemaskan dalam serangan keganasan yang mengakibatkan tujuh orang terbunuh dan hampir 50 cedera.

Siti Farhana Sheikh Yahya, 24, berkata, dia sedang berada di rumahnya dekat Jambatan London apabila dia mendengar keadaan huru-hara di bahagian luar.

Star Online memetik Siti Farhana, yang berasal dari Shah Alam sebagai berkata, terdapat beberapa kenderaan polis di tempat kejadian dan dia boleh mendengar segalanya.

Dia mendapat tahu bahawa satu serangan pengganas telah berlaku betul-betul di luar apartmen tempat dia tinggal.
Rumah Siti Farhana terletak hanya beberapa minit berjalan kaki dari Jambatan London dan Borough Market, dua lokasi di mana berlakunya serangan.

“Semuanya berlaku betul-betul di depan rumah saya. Sekarang ada kereta polis dan dari tempat saya ini, semuanya dapat didengar,” katanya.

Media antarabangsa melaporkan sekurang-kurangnya tujuh terbunuh dalam serangan keganasan di Jambatan London dan Borough Market lewat malam tadi.

Laporan juga menyebut, tiga suspek serangan ditembak mati polis.

Serangan itu berlaku hampir dua minggu selepas seorang penyerang bunuh diri mengakibatkan sekurang-kurangnya 22 maut  pada konsert di Arena Manchester.

Siti Farhana yang sudah berada di London sejak empat tahun lalu, biliknya terletak hanya kira-kira 300 meter dari salah sebuah lokasi kejadian.

“Saya dapat mendengar bunyi helikopter dan dua letupan kuat. Saya tak pasti ia bunyi apa dan saya takut untuk selidik apa yang berlaku,” katanya.

Pelajar ijazah sarjana di King's College, London itu berkata, takut untuk melangkah keluar dari pintu rumahnya, dia terus menyaksikan peristiwa itu dari tingkap rumahnya.

“Ia berlaku kira-kira jam 10 atau 11 malam. Saya baru sahaja selesai berbuka puasa.

“Saya melihat melalui tingkap anggota polis berlegar di kawasan itu dan saya fikir mereka telah menahan seorang lelaki di lorong hadapan rumah saya.

“Saya dengar polis menjerit mengarahkan seorang lelaki mengangkat tangan dan kemudian saya nampak mereka bercakap-cakap dengannya,” katanya.

Menurutnya, berlaku kejadian di mana sebuah van putih telah melanggar beberapa pejalan kaki di sebelah selatan Jambatan London.
Tiga lelaki kemudian keluar dari van tersebut dan berlari ke arah Borough Market. Mereka mula menikam orang ramai yang sedang berhibur pada malam minggu.

“Kereta polis ada di mana-mana. Pasar Borough di mana kejadian tikam berlaku juga terletak di depan rumah saya.

Siti Farhana juga mengakui takut dengan bunyi seperti tembakan dan jeritan namun merasa selamat selepas kehadiran polis.

Katanya, mengetahui dia tinggal dekat dengan kawasan kejadian itu, anggota keluarga dan rakan-rakannya dari Malaysia dan United Kingdom menghubunginya untuk mengetahui keadaannya.

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa