Pengumuman

Mulai esok (11 Julai 17) blog ini tidak akan diupdate Oleh kerana blog ini dan blog yang satu lagi mengandungi bahan yang sama, saya rasa adalah wajar untuk menghidupkan satu blog sahaja iaitu mountdweller88 untuk dilayari dengan mudah tanpa gangguan insya Allah Saudara/saudari persilakan ke - mountdweller88.blogspot.com

Tuesday, July 4, 2017

PAS sebelum Hadi: Mengenang 50 tahun Abdul Samad Gol Ahmad Mianji

Sebaik saja jenazah di bawa turun dari rumahnya, Pesuruhjaya PAS Kelantan ketika itu, Ustaz Khaidir Khatib membaca sebuah puisi khusus buat Almarhum:
SEKARANGAN BUNGA

Dikelubungi suasana sedih dan sayu,
kami terima berita kematianmu,
terkorban di hujung senjata musuhmu,
yang tak sanggup berdepan denganmu sebagai anak lelaki.

Kegagahanmu berjuang membangkitkan semangat anak bangsamu,
menimbulkan rasa gerun di hati lawan-lawanmu,
Kini engkau pergi dipanggil Tuhan,
yang tinggal pada kami hanya kenangan dan kesedihan.

Bertepuk tanganlah orang-orang di sebelah sana dengan sebab ketiadaanmu,
menari dan berpesta mereka di lambung riang,
tetapi kami semua adalah Samad!
kami rakan seperjuanganmu,
kami telah bertekad tak akan berganjak dari garis ini,
Biar bumi ini hangus dan kami semua menjadi abu.

Zulkliflee dan Asiah telah lama pergi, kini engkau pula berangkat pulang,
istirehatlah wahai roh-roh yang mulia, redha dan diredhai Tuhan daftar syuhada masih panjang dalam barisan kita,
setiap kami yang tinggal akan merelakan diri,
untuk hancur demi keagungan agama Allah yang mulia ini.

Itu bendera ALLAH MUHAMMAD masih berkibar,
Seorang Samad boleh dibunuh tetapi seratus Samad akan datang
mengambil tempatnya.

Perjuangan ini akan bertambah hebat dan seru
dan akan bergilirlah para Mujahid mencari syahid,
ALLAHU AKBAR, di bawah panji-panji kalimah tauhid kami sedia lebur,
dilindungi Rahim dan RahmanMu, Oh Allah!
terimalah segala amal kebaktian saudara kami ini,
yang untuk Engkau dan kerana Engkau dia berjuang

Al- Fatihah
senjata pembunuh

* Baca kisah pembunuhan itu di sini

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa