Friday, December 28, 2012

Kesiaaan!

Ke mana wang zakat?
Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat?
Di mana Pemimpin-Pemimpin Politik dan Masyarakat?

WARTAWAN SINAR HARIAN
28 Disember 2012
Siti Ani Syafinas bersama dua anaknya menunjukkan keadaan dalam rumah yang berselerak.
ALOR SETAR - Seorang ibu tunggal terpaksa hidup mengemis demi menyara dua anak perempuannya kerana kesempitan hidup selepas ditinggalkan suaminya beberapa bulan lalu.

Siti Ani Syafinas Mat Saad, 30, berkata, demi mencari sesuap nasi bagi diri dan anak-anaknya, dia terpaksa ketepikan perasaan malu agar anak-anaknya, Siti Syazwani Athirah Abdul Murah, 5, dan Nurul Zulaikha Amirah, 3, tidak kelaparan.

“Sebelum ini saya bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pusat membeli-belah terkemuka di bandaraya Alor Setar, namun terpaksa berhenti september lalu, kerana terpaksa menjaga Syazwani yang dimasukkan ke hospital akibat masalah kesihatan.

“Memandangkan sudah tidak bekerja dan bercerai, saya kehilangan sumber pendapatan untuk menyara hidup kami anak-beranak,” katanya.

Katanya, walaupun ada mencari kerja lain, namun sukar buat dirinya untuk diterima bekerja disebabkan masalah kesihatan dan tiada siapa menjaga anaknya.

Menurutnya, jika diterima bekerja pun, pekerjaan itu tidak akan bertahan lama disebabkan dia tidak mampu berdiri lama dan memegang benda berat hingga terpaksa diberhentikan oleh majikannya.

“Saya tidak boleh melakukan kerja berat kerana kesihatan saya terjejas dan keadaan saya yang tidak mengizinkan, malah lidah juga menjadi keras dan sukar untuk berkata-kata, akibat terlibat kemalangan ngeri sewaktu tingkatan lima dahulu, yang membuatkan saya koma beberapa bulan,” katanya.

Siti Ani Syafinas berkata, akibat buntu dan tiada jalan lain, dia akhirnya mengambil tindakan untuk mengemis supaya anak-anaknya tidak kebuluran lagi.

Kini, dia dan dua anaknya hanya mampu berteduh di sebuah rumah kecil, manakala anak sulungnya Muhammad Akmal Affendi, 10, dijaga oleh kedua orang tuanya.

Walaupun tidak berkemampuan, namun dia terpaksa menyewa rumah RM80 sebulan kerana tidak mahu menyusahkan ibu bapanya yang juga kurang berkemampuan.

Katanya, dia ada memohon bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) namun, permohonan itu ditolak atas alasan dirinya masih muda dan mampu bekerja.

“Saya bukan tidak ingin bekerja, cuma sampai sekarang masih tidak ada pekerjaan yang sesuai dengan keadaan dan kemampuan diri saya,” katanya.

Dia merayu kepada mana-mana pihak yang prihatin agar dapat memberi pekerjaan atau bantuan kewangan kepadanya  bagi mengurangkan beban hidup yang terpaksa ditanggungnya.

1 comment:

Anonymous said...

mcmana nk salurkan bantuan