Pengumuman

Mulai esok (11 Julai 17) blog ini tidak akan diupdate Oleh kerana blog ini dan blog yang satu lagi mengandungi bahan yang sama, saya rasa adalah wajar untuk menghidupkan satu blog sahaja iaitu mountdweller88 untuk dilayari dengan mudah tanpa gangguan insya Allah Saudara/saudari persilakan ke - mountdweller88.blogspot.com

Friday, December 30, 2016

Ooo.....baru kita faham, patutlah dia diam

Patutlah PM Najib diam tentang 1MDB
SUBKY LATIF | 28 Disember 2016.
RIUH sedunia orang menyoal Perdana Menteri Najib tentang skandal 1MDB yang langsung di bawah tanggungjawabnya.
     
Bertubi-tubi ia dibangkitkan di Parlimen sejak beberapa sesi yang lalu. Banyak pegawai penting melepaskan jawatan atau diminta melepaskan jawatan justerunya antaranya Peguam Negara Tan Sri Gani Patail, Gabenor Bank Negara Tan Sri Zeti Ungku Aziz dan Ketua Pesuruhjaya SPRM.
    
Ada juga beberapa orang anggota Jawatan Kuasa Kewangan Negara tidak dapat meneruskan penyiasatan atas isu itu kerana dijadikan Timbalan Menteri. Macam-macam soal dibangkitkan mengenainya. Semua soalan itu macam masuk ke telinga kuali.
     
Perdana Menteri buat dak aja, membisu seribu bahasa. Banyak juga isu lain yang dituding kepadanya dibiarkannya saja tak berjawaab, tetapi kadang-kadang ada disentuhnya di tempat lain semasa bercakap di perhimpunan Umno misalnya.
     
Tetapi tentang 1MDB ini didiamkanya. Paling akhir bekas Menteri Kewangan Tun Daim Zainudin membangitkannya dalam rencana di akhbar. Teguran Daim itu satu tohmah yang tajam terhadapnya walau idak menyebut namanya.
     
Itupun diam juga. Budak-budak menteri dilepaskan mengulas komen Tun Daim itu. Perdana Menteri sebagai Menteri Kewangan yang terlibat terus dengan syarikat pelaburan kerajaan itu yang jadi milik terus kementerian kewangan sepatutnya  menjelaskaan yang amat dimusykilkan itu.
     
Tetapi dia membisu. Jika dia menemui ajal sebelum kes ini diselesaikan, maka kita tidak akan dapat penjelasan dari saksi utama.
     
Dia tidaklah dilahir bisu, idak boleh bercakap. Dia petah dan banyak juga bercakap tetapi tentang IMDB langsung kelu.
    
Mengapa agaknya? Mungkin orang fikir lazimnya dia tidak mudah menjawab dalam apa masalah jua yang disasarkan kepadanya.
    
Dalam sesi Parlimen yang terbaru tiga orang bekas anggota kabinetnya, TS Muhyiddin Yassin, Datuk Seri Shafie Apdal dan Datuk Seri Husni membangkitkan perkara !MDB itu. Amat menarik semua orang atas luahan mereka.
    
Maka tiada siapa yang menjawab takwil yang dibangkitkan. Tiba-tiba berdatang amaran Tan Sri speaker terhadap ketiga bekas menteri itu. Mereka dikatakan mungkin sudah melanggar sumpah menyimpan rahsia kerajaan semasa hendak memegang jawatan itu. 1MDB itu adalah rahsia di bawah OSA. Barang siapa membocorkan barang rahsia itu boleh dikenakan tindakan.
     
Maka ketiga-tiga lebai malang itu dipanggil mata-mata untuk memberi keterangan. Tentulah mereka diancam oleh masalah mengapa mereka idak boleh dikenakan tindakan jika didapati nanti mereka melanggar sumpah menyimpan rahsia.
     
Dengan amaran Speaker dan siasatan yang polis buat itu, fahamlah kita mengapa PM Najib tidak menjawab semua perkara yang dibangkitkan tentang 1MDB.
    
Apa sebabnya?
    
Perdana Menteri mestilah menjadi contoh tidak melanggar sumpah menyimpan rahsia kerajaan. Berat hukumannya jika disabitkan mahkamah. Sebagai pegawai nombor satu atau MO1 Perdana Menteri menyimpan rahsia  serapat-rapatnya.  Biarlah orang lain melanggar sumpah itu, tetapi bukan Perdana Menteri. Pantang Tok Pawang memecah timba.
     
Apa lagi dapatan Ketua Audit Negara atas siasatan 1MDB  itu sudah dimasukkan dalam OSA.
    
Logiknya bukan Perdana Menteri sengaja tidak mahu jawab dan beri penjelasan tetapi dia dihalang oleh sumpah memegang jawatan  dan tidak mahu melanggar OSA.
     
Baru kita faham patutlah dia diam.

2 comments:

  1. termakan dedak , kesian pak subky

    ReplyDelete
  2. Bila pas dah dpt 90 juta, semuanya boleh spin. Tunggu pengumuman pas join bn sj. Semua ini persediaan utk ahli pas supaya tak terkejut beruk bila ia berlaku

    ReplyDelete

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa