Pengumuman

Mulai esok (11 Julai 17) blog ini tidak akan diupdate Oleh kerana blog ini dan blog yang satu lagi mengandungi bahan yang sama, saya rasa adalah wajar untuk menghidupkan satu blog sahaja iaitu mountdweller88 untuk dilayari dengan mudah tanpa gangguan insya Allah Saudara/saudari persilakan ke - mountdweller88.blogspot.com

Sunday, June 12, 2016

Cara pakai kain batik: Menarik, kerana aku belum tahu

3 Cara Pakai Kain Batik Dengan Betul Yang Ramai Generasi Kini Tidak Tahu
Ditulis Oleh: Agne Ryue February 12, 2016 12:44 PM
Hidup sebagai orang Melayu selama 30 tahun nie mesti tahu budaya orang Melayu. Dulu teringat nenek bercerita pasal kain batik.

Anak-anak dara sekarang kenal ke kain batik? Tahu ke cara memakainya? Aku yang lelaki ni pun tahu kut. Hu hu.

Hari ni aku pergi ke pasaraya Tesco. Nampak akak ni tolak troli dengan anak-anak dia sambil berkain batik dan aku tengak dia digelakkan oleh akak yang jaga kat kaunter.

Aku perasan kain batik yang akak ni pakai bukan sebarangan sebab benangnya nampk halus dan kepala kain serta seni ‘canting’ dia lain dari batik murah.

Masa beratur kat kaunter nak bayar aku tegur dia dan cakap kain batik dia cantik dan lain daripada kain batik mak saya.

Dia cakap kain batik yang dia pakai kain batik peninggalan arwah nenek dia. Secara tidak langsung ia menjadi kain kesayangan dia. Ooo.

Bila aku berlalu keluar dari Tesco aku nampak dia digelakkan oleh adik-adik lelaki yang baru meningkat remaja. Aku pandang muka diaorang. Hurrmmm budak-budak. Apa tahu.

Tindakan adik-adik tu tadi membuatkan terus melirik ke arah ‘kepala kain’ batik akak tu. Hurm betul dah. Berada di belakang punggung akak tu.

Baca: Kami Terpegun Melihat Wanita Ini Boleh Menembak Tepat Sambil Berkebaya Dan Berkain Batik. Salute!
Terus membuat saya teringat. Ibu bapa sekarang mana nak ajar anak-anak pakai kain batik. Bagi saya adalah salah ibubapa yang tidak ajar cara pemakaian kain batik dan simboliknya kepada si pemakai.

Arwah nenek ajar – kalau anak dara pakailah kepala kain di tepi. Itu menunjukkan kita adalah anak dara.

Bila dah kawin tukarlah kedudukan kepala kain di belakang kerana itu menunjukkan kita sudah mempunyai suami.

Namun kalau jodoh itu tidak panjang tukarlah kepala kain hadapan supaya orang tahu kita adalah janda.

Cara pemakaian batik ni pun ada dalam Ungkapan Tradisonal Melayu-Riau tulisan Tennas Effendy kalau tak silap.

1. Kepala di belakang – sudah berkahwin
2. Kepala di kanan – anak dara
3. Kepala di kiri – janda

Ada sedikit perbezaan dari apa yang arwah nenek ajar tapi tak pe. Maksudnya tetap sama. Keselesaan berkain batik ni terpulang kepada si pemakai.

Tapi bagi saya kalau di rumah kain batik dan t-shirt adalah pakaian seksi untuk bakal isteri saya. Hu hu.

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa