Tuesday, October 4, 2016

Bangsa membaca tidak membangsat!

BANGSA MEMBACA TIDAK MEMBANGSAT

TAJUK kali ini agak kasar tetapi kata penulis professional sesekali berkata kasar tidak mengapa sebab usman awang menjelaskan melayu itu harusnya sesekali bersikap kurang ajar.

Dulunya saya selalu ke luar negara dan boleh dikatakan semua negara sudah saya jelajah dan saya perhatikan negara maju negara yang rakyatnya kuat sangat membaca.

Kenapa Allah turunkan ayat IQRA sebagai ayat pertama dan tidak ayat-ayat lain dan itu jelas Allah mahukan kita menjadi insan bijak sebab insan  bijak sukar dibuli dan diperbodohkan.

" Tetapi ada yang bijak lulusan universiti ia duduki kerusi professor tetapi tahap tindakan boleh dikatakan professor kangkung" Kata seorang kawan dan memang itu benar dan saya akui sebab ramai professor kaki bodek dan mengIYAkan kata-kata atasan meski jelas salah.

" Makanya juga kala dulu ramai agamawan bijak berhujah di TV dan ceramah demi kebaikan umat, tetapi bila termasuk ke dalam kadang BN dan menjadi ahli kabinet, maka mereka diam kekenyangan perut boroi terus apa saja PM kata semuanya betul atau kalau tidakpun macam tunggul mati" Tambah kawan lain dan segala beruk urang utan ketawa terbahak-bahak.

Bangsa membaca tidak membangsat itu benar sebab kalau apa yang ia baca benar2 dihayati dan dipraktikkan sebalik kalau apa yang ia baca, lain dikata lain dikota makan itu namanya bakal jadi setan.

Seorang Andrew Carnegie yang merupakan jutawan dunia tahu sangat betapa pentingnya ilmu itu dan kesannya ia mahu yang tinggal di dunia ini berilmu sesuai dengan ayat IQRA itu, lalu ia dermakan kekayaannya untuk membina banyak perpustakaan di dunia termasuk perpustakaan umum di kelantan 1938.

Saya perhatikan baik di facebook atau whatsapp banyak sangat komen2 yang mengarut dan bersifat meroyan asal ada jawaban kesan tidak banyak mengkaji dan buat penyelidikan dan saya memerhati ianya menjadi sampah memberatkan hand phone.

Paling meloyakan ada yang provokasi melebih2 seolah dia benar dan menyentuh peribadi orang lain yang memang tidak benar dan paling buruk memfitnah dan bila dicabar mahu diheret ke mahkamah saman malu terus mendiamkan diri dan menghilang.

Itu saya katakan kalau berhujah tunjukkan sikap jantan guna nama sendiri dan gambar sendiri agar hujahnya dicari yang terbaik dan bukan berhujah semacam berhadapan dengan orang sebelah kamar yang kita tidak tahu dan bila terkena batang hidung dia melarikan diri tanpa pesan.

Perangai satu macam

ISMAILY BUNGSU
3 Oktober, 2016
11:19am

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa