Saturday, October 15, 2016

Rawan Hiba.....

SEDIH SANGAT RAWAN HIBA
( nitis air mata selalu disembunyi)

" KALAU abah nanti ngajar di UMS, datang awal singgah di bengkel dan ajak mereka ke alam mesra" Kata anak saya yang ngajar di UMS dan saya berfikir. Kenapa saja Athilla D'hun ngomong begitu.

Biasanya kalau saya ngajar malam di UMS, selalu lambat sedikit datangnya sebab ada kerja yang mahu diselesaikan dan kesan menerima nota demikian, maka saya usaha awal dan sesampai di bengkel/belakang resital dan ada dua tiga orang di situ.

Rupanya ada pelajar yang tidak punya wang kesan hanya mengharapkan hantaran dari orang tua mereka dan saya perhatikan mereka selalu masak maggie dan dibubuh telor agar enak sedikit dan airnya teh panas bubuh sedikit gula.

Memang mereka itu ada yang asal Kelantan, Sarawak, Johor dan macam-macam dan mereka ini selalu berbahasa memanggil saya dengan kata ABAH dan Cikgu.

Selalu kala sampai biasa pertanyaan apakah mereka sudah makan dan jika belum maka jika awalnya datang saya selalu saya ajak makan di alam mesra. Begitulah olah saya selalunya.

Mereka itu anak-anak yang baik dan cukup hormat meski saya ini agak ganas dan jahat tika mengajar tetapi alhamdulillah anak-anak yang saya ajar di ITM misalnya 3 tahun berturut JUARA KEBANGSAAN dan demikian juga Matrikulasi Labuan pernah juara Kebangsaan dan Universiti Trengganu juga pernah juara kebangsaan dan UMS sendiri memang ulang2 raih hadiah juara, naib juara kebangsaan dan ulang2 aktor terbaik kebangsaan dan saya memang dijemput untuk ajar akting dan vokal.

Nah, di situ saya mengakrapi mereka jauh ke dalam lubuk hati nurani dan bukan saja masalah pendidikan mereka tetapi juga masalah lain peribadi yang kekadang ada yang tidak mahu berbicara dengan tenaga pengajar lain tetapi lebih banyak kepada saya dan kekadang saya jadi pening kepala selesaikan masalah mereka dan yang saya ingat saya bantu kerana Allah dan kekadang anak saya pernah sembang.

" Abah jangan campur hal begitu nanti abah pula yang kena" kata anak saya dan saya hairan bagaimana dia tahu kasus yang sulit itu dan saya katakan kita serah sama Allah dan Allah itu maha tahu dan memang pernah kes polis kesan tersalah tuduh dan akhirnya ada yang datang minta maaf. Itulah fakta dan kenyataan. Sulit.

Begitulah.

Ada seorang pelajar dari Beaufort tiba2 tidak datang kuliah dan kala saya tanya kenapa maka ia jelaskan.

" saya tidak punya wang abah, bapa saya kerja kampung dan saya ini pula memang sakit jantung" Memang anak itu sakit jantung dan pernah dua tiga kali pengsan di kelas dan selalu saya katakan untuk tidak usah melakukan kerja2 yang berat. Saya hanya bantu yang terdaya.

Suatu hari di semester lain saya tidak nampak dan segera saya sms ke mana saja dia dan kenapa tidak kuliah dan dia menjawab.

" Sementara ini saya stop dulu dan next semester baru saya sambung abah sebab saya mahu jaga adik2 saya dulu dan ayah saya sakit2 dan ibu memang sudah lama tiada" Katanya dan semacam terburai air mata saya jatuh membasahi pipi dan saya terdiam.

Yang dari Kelantan pula mengatakan memang dia tidak dapat pinjaman meski sudah berulang kali memohon dan itu menjadikan  saya hairan.

" Jadi, saya terpaksalah makan maggie cikgu " katanya sambil dia tersenyum dan namanya KIMI budak baik dan cukup rajin dan memang selalu dialah yang diharapkan sangat melakukan apa-apa kerja di universiti.

Nah, berita yang cukup menyedihkan biasiswa pra universiti digantung dan itu diputuskan oleh kabinet. Sedih sangat dan peruntukan universiti lagi dikurangkan 30% dan universiti sendiri terpaksa menaikan yuran belajar.

Lagi yang menyedihkan Elaun saku pelajar EWSP sejak ogos lalu belum dibereskan dan itu melibatkan 21,000 orang. Kesannya diberitakan ada pihak gereja sanggup menyediakan makanan/nasi bungkus buat pelajar2 matrikulasi Labuan. Jika benar ini cukup menyedihkan sekali.

Ya Allah kenapa jadi begini?

Dalam masa yang sama kita mendengar 300 juta diselewengkan dan apa saja peranan baitulmal, YAPEIM dan sebagainya yang lambangnya demi kepentingan pelajar2 Islam dan orang islam yang berniaga?

kenapa saja mereka tidak sedikitpun bersuara dan keluarkan dana itu untuk membantu pelajar2 kita ini tanpa kira apa bangsa, agama dan warna kulit? Kesan ini ada beberapa orang pensyarah UMS sembang dengan saya agar diuar2kan. Sedih sangat.

Kerajaan apa namanya ini?

Berhentilah berbicara mengatakan pejuang rakyat dan tiap waktu di TV berbicara soal memajukan rakyat sedang pendidikan itu semacam dibelakangkan dan anak miskin memang tidak mampu ke universiti, sedang untuk selesaikan ke tingkatan lima juga susahnya bukan main.

berat mata memandang, lagi sukar bahu memikul dan segalanya semua ini saya rasakan dan itu sebab apa saja resah, duka mereka terasakan ke dalam sukma menangis tidak berair mata.

ya Allah, mohon mudahkan laluan mereka mahasiswa kita dan pastikan mereka berjaya di universiti meski halangan2 itu kian menyepit dan tarasakan sakitnya meniti lewat ke jalan titik jaya.

Ya Allah, hanya kepadamu kami panjatkan doa ini dan tidak lagi kepada yang lain.

Berkatilah
Mudahkan laluan ini.

ISMAILY BUNGSU
13 Oktober, 2016
12:44pm

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa