Wednesday, October 5, 2016

Apa maksudnya: Rumah sendiri, kunci sendiri pegang

RUMAH SENDIRI, KUNCI SENDIRI PEGGANG

KETIKA DSP Lajim mengumumkan keluar dari parti keadilan di Yahoo hotel ahad lalu, saya memang berada di sana dan mengamati setiap ucapannya.

Memang beliau ada menyebut 10 cabang PKR ikut bersamanya dan itu yang pasti dan untuk saya ubah kenyataan itu memang tidak boleh sebab sebagai penulis, itulah yang beliau perkatakan meski kekadang ada percanggahan dari segi perlembagaan. Itu bukan urusan saya untuk menghuraikan.

Antara kata-kata lain yang DSPL ucapkan ialah  lebih kurang begini " RUMAH SENDIRI, KUNCI SENDIRI YANG PEGGANG".

Nah, kesan2 kata-kata itu saya diminta memberikan pencerahan dan pencerahan ini bukan pandangan orang lain tetapi pandangan saya sendiri kesan diminta.

Sdra Hamzah Abdullah pemimpin AMANAH di Sabah menyatakan mengulas bahawa slogan itu katanya bukan sesuatu yang boleh menyumbang ke arah mengharmonikan hubungan baik sesama parti pembangkang.

Seterusnya beliau minta semua orang berhati-hati ketika mengeluarkan kenyataan agar tidak dilihat seolah-olah itu menghalakan muncung senapang sesama gabungan pembangkang bukan kepada BN.

Satu soalan sebagai INTRO perbincangan bahawa kita tinggal di kampung atau perumahan dan dalam kampung atau perumahan itu memang sudah ada muafakat kerjasama sesama, tetapi apakah kunci rumah kita yang ada di kampung itu orang lain sama peggang? Contohnya diri sendiri. Adakah begitu?

Nah, tentunya tidak, makanya bila kita peggang kunci rumah kita sendiri itu tidak bermakna menghalakan muncung senapang kepada orang lain.

Maksud DSPL barangkali ialah bila kita ada anak dan anak2 itu sudah berkahwin, maka terbaik ada rumah sendiri dan kunci sendiri yang peggang dan apakah setelah 53 tahun kita merdeka kita tidak matang akan terus berada di rumah orang lain? Barangkali ini yang harus difikirkan. Ini sekadar pandangan dan boleh hujah.

Allah memang telah berfirman di mana-mana saja bumi ini semuanya milik Allah, sedang kita sendiri milik Allah tetapi disamping Allah cipta undang-undang, maka ada lagi peraturan2 yang harus kita laksanakan seperti juga dalam pejabat ada peraturan di mana harus membuang sampah, tidak bising dan segala macam peraturan.

Nah, disamping peraturan Allah yang harus dipatuhi maka manusia juga ada peraturan2 hidup seperti contoh kalau ikut hukum Allah semua pulau, benua dan bumi milik Allah tetapi sebagai manusia perlu ada peraturan untuk masuk ke satu wilayah perlu ada visa atau passport meski masuk ke negara arab melaksanakan hukum haji/umrah dan tentunya tidak sesuka hatinya.

Makna tanah Arab memanglah orang arab yang peggang kuncinya dan kita tidak seenaknya masuk ke sana tanpa kebenaran dan kenyataan ini sesuailah dengan slogan DSPL yang menyatakan Rumah sendiri, sendiri peggang kuncinya. Betul?

Baiklah, kenapa timbul slogan Sabah fo Sabahan, Sabahans for Sabah, ubahsabah dan rumah sendiri, sendiri peggang kuncinya? Tentu ada sebab-sebabnya dan itu kita kena fikirkan lagi.

Semua dalam dunia ini visi hidupnya harus punya rumah sendiri dan sendiri yang berkuasa dan kita ini sudah merdeka 53 tahun dan sabah terkaya tetapi kenapa sabahan termiskin sekali dan kenapa pendidikan asas tersorot dan kenapa PTI berleluasa datang ke Sabah. Siapa yang peggang kunci rumah Sabah? Cuba jawab!

Kesan sesudah 53 tahun kita merdeka dan 53 tahun itu bukan waktu yang sengkat tetapi apa saja yang kita terima? Bukankah kita menderita sengsara dibuli dan dipermainkan oleh Malaya?

Memang saya akui slogan2 yang disebut di atas agak rasis tetapi siapa yang menyebabkan rasis itu? kenapa saja kekayaan di bumi sendiri diangkut ke luar dan bukankah baik kalau kunci itu kita sendiri yang peggang dan orang lain tidak peggang?

Kesan orang lain peggang, maka orang lain sesuka hati datang dan merampok khazanah negara bangsa dan orang lain juga sesuka hatinya menghukum apa mereka mahu hingga undang2 dan segala macam AKTa dicipta sesuka hati untuk menganiaya sesiapa saja yang membantah atau membongkar segala rahsia perbuatan atau kebangsatan olah mereka terhadap sabahan. Ini harus dimengerti.

Saya melihat memang ada sedikit kasar slogan demikian tetapi demi kepentingan negara bangsa dan sabahan keseluruhannya meski itu terasa pahit kedengaran tetapi terpaksa dilakukan dan tidak bermakna itu menghalakan muncung senapang kepada jiran sekampung dan kenyataan itu saya sanggah.

Yang penting sekali nawaitu kita dan sama seperti ayam yang melihat helang terbang akan ia kumpul anak-anak atau sorok anak-anak di bawah sayap untuk maksud selamatkan anak-anak dari serangan helang berkenaan. Apa ini tidak benar?

Saya buka untuk perbincangan asal demi kebaikan elak berbahasa kesat dan hujah secara berhemah dan bersahabat meski beda fahaman politik kesan visi kita demi sabahan/malaysian amanya.

ISMAILY BUNGSU
PK-DSSA
4 Oktober, 2016
1:16pm

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa