Saturday, October 8, 2016

Bagaiman persediaan dan perlaksanaan Hudud oleh kerajaan Brunei

Baru sahaja hantar 1 keluarga dari Brunei di KLIA. Suami pencen guru dan isteri masih mengajar. Anak pula adalah penerbit di sebuah stesen radio di Brunei.

Dalam perjalanan saya banyak bertanya tentang Brunei dan melihat profession mereka, pastinya info yang diterima adalah 1st hand dan reliable dan bukannya backhand atau smash di tengah gelanggang.

Mengenai *Hudud*, katanya masa peringkat awal memang ada sedikit bantahan dari non-muslim tapi tak teruk mana berbanding bantahan dari luar.

Yang tak duduk Brunei pulak yang bantah lebih2 sehingga memboikot hotel2 di luar negara.

Semasa awal perlaksanaan, ada non muslim dan pelancong yang sampai pakai habis tutup litup segala badan kerana takutkan hudud. Tapi lama kelamaan, semua dah faham dan masing2 amalkan apa yang mereka amal sebelum ini dgn cara mereka. Hanya yang beragama Islam sahaja yang dikuatkuasakan.

 Alhamdulillah, jenayah di Brunei hampir sifar terutama dari orang Islam disana. Semua pihak dah faham dan tak rasa apa2 perbezaan selagi tak buat jenayah. Boikot di seluruh dunia pun dan tak berlaku dan business as usual.

Sebenarnya, perlaksanaan Hudud ini dah dirancang sejak zaman *Pengiran Begawan Omar Ali* lagi, bukan tahun lepas. Pendidikan agama menyeluruh dilaksanakan lama sebelum ini. Satu mata pelajaran diwujudkan di sekolah untuk mendidik

SEMUA rakyat Brunei mengenai Islam, agama dan kesultanan. Ia adalah subject wajib. Lama dah laksanakan subject ni hinggalah semua dah ready, barulah perlaksanaan Hudud dibuat. Itu sebab rakyat Brunei tak bantah sbb mereka dah dididik jauh lebih awal. Yang bantah bagai nak gila adalah mereka yang tak dapat pendidikan di Brunei.

Info ni dari kedua2 suami isteri guru warga Brunei, bukan pelancung Amerika atau Ostolia.

Rasuah. Apabila saya tanya hal rasuah, agak lama nak jawab.

Sebabnya, di Brunei memang hampir tiada rasuah. Tiada chance nak jolok2 pegawai kerajaan atau menteri2. Tak wujud menteri2 beri jobs pada kroni2nya.

Semua menteri dilantik sultan maka sultan berhak untuk pecat tanpa banyak soal dan tak boleh dibawa ke mahkamah untuk reinstatement.

Malah, adiknya sendiri pun dipecat dari menteri dan didakwa. Tiada pilih kasih atau kasihan.

Cukai.

Di Brunei masih lagi tiada dikenakan cukai pendapatan dan cukai pintu mahupun GST atau Service Tax.

Satu2nya cukai yang dibayar hanya cukai jalan bagi yang owner kenderaan dan ianya masih murah dan cukai tanah yang sangat minimal.

Perubatan juga adalah sangat murah di mana rakyat dikenakan hanya RB1.00 untuk jumpa doktor dan segala ubatan percuma. Kos sekolah di Brunei hanya RB30 setahun dan lain2 dibantu sepenuhnya. Untuk warga asing, hanya RB15 sebulan. Kos lain akan ditanggung dari saku Sultan sendiri.

Kebajikan Rakyat: Sultan Brunei sangat ambil berat kebajikan rakyatnya. Sultan tidak memerlukan undi rakyat tapi Sultan Hasanal Bolkiah sangat dikasihi rakyatnya. Antaranya ialah semua kakitangan kerajaan akan diberi RB120 setiap bulan on top of gaji mereka.

Pemberian ini adalah dari poket Sultan sendiri dan sikitpun tak usik wang kerajaan dan diberi samarata kepada *SEMUA* kakitangan. Setiap Ramadan atau pembukaan sekolah, sesiapa memerlukan bantuan, boleh hubungi istana untuk dapatkan bantuan Sultan.

Sultan sendiri akan membayar apa keperluan yang dipohon dan juga dari wangnya sendiri, bukan wang kerajaan.

Bulan Ramadan, Istana dibuka untuk rakyat berbuka dan bersolat jemaah. Makanan disediakan setiap hari. Semasa Aidil Fitri, semua kerabat diraja akan bertemu dengan rakyat sepanjang hari dan akan terima duit raya.

Di Brunei masih tiada parti politik dan pilihanraya. Sultan adalah ketua kerajaan mutlak. Rakan saya itu tak tahu nak cerita hal2 politik kerana tak biasa. Sultan lantik sendiri semua menteri2nya dan jika ada aduan dari rakyat dan ada bukti jelas salahlaku atau mismanagement, menteri akan dipecat terus. Namun, amat jarang berlaku kerana jika menteri tak amanah bermakna menteri derhaka kepada Sultan dan berdosa kepada Allah.

Sultan tidak akan gunakan khidmat orang yang berdosa. Maka menteri2 akan takut kemurkaan Sultan kerana ia amat mengaibkan diri dan family.

Haji: Buat masa ini, hanya 400 sahaja visa haji dikeluarkan Kerajaan Saudi kepada rakyat Brunei setiap musim haji. Sebelum ini seramai 4,000 setiap musim. Ini kerana renovation di Mekah. Sultan tidak akan sekali2 gunakan kuasanya sebagai Sultan untuk dapatkan kuota tambahan dari Kerajaan Arab Saudi walau Sultan Brunei adalah pembayar segala bill elektrik Masjidil Haram dan Nabawi dan ia bukan wang kerajaannya.

Sebaliknya ia adalah wangnya sendiri. Dia tak sewenang2nya gunakan wang kerajaan. Baginya wang kerajaan adalah untuk rakyat dan wangnya juga dikongsikan bersama rakyat.

Sultan Brunei amat patuh kepada agama Islam dan mahukan rakyatnya juga lakukan yang sama. Semua rakyat Brunei di didik mengenai Islam dan pemerintahan Islam namun yang bukan Islam bebas amalkan apa yang mereka amalkan selama ini dan dihormati. Sultan juga mahukan non Muslim hormat agama Islam.

Mereka juga menambah bahawa Brunei sedang mereformasikan ekonominya dgn mempelbagaikan punca ekonomi mereka dan tidak lagi berharapkan kepada minyak semata2. Mereka mulakan dengan pertanian dan padi Laila jadi usaha baru mereka sekarang.
Rakyat dan expatriat tidak hadapi masalah tinggal di Brunei.

Yang selalu tak gembira di Brunei hanyalah yang kaki hiburan kerana disana memang tiada hiburan seperti pelacuran atau Zouk. Namun, hiburan bentuk keluarga memang ada.

Wallahu a'lam.
CNP - Reformis CML

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa