Wednesday, October 5, 2016

Periuk mengata belanga.....

cerpenterpen
BILA PERIUK MENGATA BELAGA
--------------------------hib
INIlah sebuah sandiwara dan ceritanya memang menarik sangat sedang penontonnya beruk urang utan, monyet dan segala macam di sipilok sandakan dan memang hebat dan mengasyikkan.

asoiiiiii!

Katanya seorang bung moktar kalau sudah kalah buatlah cara kalah dan jangan lontar kata fitnah tidak berasas dan dijawab oleh seorang saddi sambil menyoal katanya orang di sana terasakah?

" Umno itu parti demokratik siapapun boleh jadi ahli UMNO dan siapa yang tidak kenal saddi abdul rahman yang terkenal sombong dan bongkak hampir semua kaki tangan kerajaan dibawa bergaduh' Katanya Bung Mokhtar dan saya hanya memerhatikan percakapan mereka itu.

Tiba seorang Pandikar teman baik saya yang dulu sama di kementerian Kebudayaan, belia dan suka kenyit mata sebelah dan saya kian ketawa dan meski hanya di handphone, saya bisa bayangkan bagaimana pak pandikar ketawa sendirian sambil picit-picit handphone jenis i Phone. Cermin matanya hampir jatuh.

Kemudian seorang saddi menjawab konon ia tiada rekod gaduh, sombong, bongkang dengan kakitangan awam sambil ia minta seorang bung mokhtar bertanya dirinya sendiri yang bising macam tin kosong smk Sukau dan SMK Paris sudah 4 penggal jadi MP tidak pandai selesai.

Ah, tentu Pak Min alias Pak Pandikar Amin Mulia yang diam terus tapi matanya dikenyit2kan sama saya kalau berhadapan sebab saya kenal sangat yang namanya Pak Pandikar itu.

Serentak itu Bung Moktar Radin mengata lagi kalau Saddi mahu jadi pemimpin boleh ukur baju di badan sendiri, payah ambil cermin dan cerminlah diri sendiri sama ada layak atau tidak.

Lagi2 Pak Pandikar diam tak menjawab dan barangkali terlalu penat kenyit mata dan tiba2 Saddi menjawab begini.

"Sudahlah jangan sentuh soal peribadi. Kalau hebat sangat kenapa tinggalkan Shafie yang banyak mengasi kaya sama ko baru sekarang pura2 menyokong Najib. Dulu bukan main hantam ( hentam) Najib mahu ganti Najib, hantam musa aman. sudahlah orang tahu juga perangai mu" Kata Saddi dan Pak pandikar terdiam dan terus membaca.

Memang aneh bin ajaib mereka berkata2 semacam itu dan cuba saja teliti kata-kata dan ejaan bahasa kedua pemimpin sudah kita tahu bagaimana minda mereka berbicara.

Saya terdiam dan usaha kenyit mata sama Pak Pandikar tetapi pak pandikar menghilang dan entah ke mana atau jangan2 ke tandas barangkali.

Tiba2 saya teringat arahan Datuk Osu Sukam ketika duduki kerusi ketua menteri Sabah kepada saya agar menyiasat kes berat keduanya YB berkenaan kala........( SSttttttttt cukup)

Memang saya siasat tetapi yang saya laporkan sama Datuk Osu Sukam ketika itu semuanya baik dan saya katakan "Tidak ada Datuk " dan kesan keduanya kawan saya sembunyikan aib mereka berdua dan kala itu Bung Mokhtar kirim sms saya dan ucap terima kasih.

Ketika saya berhadapan dengan monyet2 di Sipilok, mereka temui saya dan bertanya kenapa jadi demikian perbincangan mereka itu dan saya tidak menjawab dan dalam diam ada yang ketua urang utan berbisik di belakang saya.

" itu cerita periuk belanga mengata padahal keduanya dua kali enam sama jawabannya dua belas" Saya menoleh dan rupanya uran utan juga kenyit mata dan kenyitan itu saya balas dan kami sama-sama senyum.

ISMAILY BUNGSU 
4 Oktober, 2016 
11:36am

No comments:

Post a Comment

Cakaplah apa saja yang benar asalkan tidak menghina sesiapa